Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Monitoring dan Evaluasi Dalam Promosi Kesehatan


BLOGPERAWAT.NET - Pada materi kali ini, kita akan mempelajari tentang bagaimana melakukan monitoring dan evaluasi yang efektif untuk mencapai hasil yang lebih optimal.

Konsep Dasar Monitoring

Mengenai isi dari Piagam Ottawa, yaitu Promosi Kesehatan adalah suatu proses yang memungkinkan orang untuk meningkatkan kendali (control) atas kesehatannya, dan memperbaiki status kesehatan mereka (Health Promotion is the process of enabling people to increase control, and to improve their health).

Untuk Mencapai status kesehatan paripurna baik, fisik, mental dan kesejahteraan sosial, setiap individu atau kelompok harus mampu mengidentifikasi setiap aspirasi, untuk memenuhi kebutuhan dan mengubah atau mengantisipasi lingkungan.

Kesehatan, sebagai sumber kehidupan sehari-hari, bukan sekedar tujuan hidup. Kesehatan merupakan konsep yang positif yang menekankan pada sumber-sumber sosial dan personal, sebagaimana halnya kapasitas fisik.

Berdasarkan hal tersebut tampak bahwa promosi kesehatan yang menjadi suatu proses kegiatan agar setiap orang mampu meningkatkan kendali atas kesehatannya, serta memperbaiki status kesehatannya. Sedangkan setiap orang akan selalu hidup dalam lingkungan sosial yang selalu berkembang dan tuntutan zaman yang selalu berubah dan membawa konsekuensi tersendiri.

Karenanya setiap orang perlu terus memperbaharui pemahaman dan kemampuannya mengikuti perkembangan zaman dan peningkatan teknologi pula. Demikian pula dengan promosi kesehatan itu sendiri, akan sangat membutuhkan adanya monitoring dan evaluasi dari setiap kegiatan yang berlangsung. Perlu adanya pembaharuan informasi maupun peringatan secara dini terhadap masalah atau kendala yang dihadapi dan yang mungkin muncul.

Monitoring merupakan upaya supervisi dan review kegiatan yang dilaksanakan secara sistematis oleh pengelola program untuk melihat apakah pelaksanaan program sudah sesuai dengan yang direncanakan. Monitoring seringkali disebut juga evaluasi proses.

Berdasarkan konsep dasar monitoring tersebut, sangat penting bagi pelaksana promkes untuk melengkapi proses monitoring yang dilakukannya. Seperti halnya pembuatan rencana promosi kesehatan, dalam bagian monitoring ini pelaksana harus tahu betul mengenai program-program yang telah dan sedang dijalankannya saat ini secara menyeluruh.

Karenanya, secara sistematis ada beberapa tahap dari monitoring yang perlu dilakukan oleh pelaksana sebagai acuan dalam melakukan proses monitoring, yaitu memahami tujuan monitoring dan manfaatnya, mengenali tahapan monitoring, memahami apa yang hendak dimonitoring dan bagaimana cara melakukannya, serta mengenali siapa dan kapan waktu yang tepat untuk melakukan monitoring tersebut. Hal tersebut, akan dipaparkan berikut ini

Tujuan Monitoring

Sedini mungkin bisa menemukan dan memperbaiki masalah dalam pelaksanaan program, misalnya:
  1. Bagaimana strategi yang tidak berfungsi
  2. Mekanisme program mana yang tidak sesuai
  3. Apakah program sudah berjalan sesuai rencana
  4. Apakah ada masalah baru dalam pelaksanaannya

Tahap-tahap Monitoring

  1. Logistik yang diperlukan dalam pelaksanaan program
  2. Hasil antara
  3. Perilaku yang diharapkan
  4. Perbaikan kesehatan

Manfaat Monitoring

  1. Manajemen - Monitoring akan memberikan informasi tentang proses dan cakupan program kepada pimpinan program serta memberikan umpan balik pelaksanaan program.
  2. Evaluasi - Monitoring yang tepat dan baik dapat menafsirkan hasil akhir program secara akurat.
  3. Citra - Monitoring yang dilakukan dengan baik memberikan kesan bahwa pemimpin program sangat peduli terhadap sumber dana dan daya yang diperlukan.

Apa yang Dipantau/Kegiatan Monitoring

  1. Input, meliputi: materi, distribusi, media, jangkauan target, kegiatan program, sumber daya.
  2. Output, dilihat dari hasil antara:
    • Apakah sasaran menerima pesan/materi.
    • Apakah sasaran memanfaatkan bahan
    • Apakah sasaran merasakan merasakan manfaat bahan
    • Outcome, yang dilihat dari hasil intervensi berupa perilaku.

Bagaimana Cara Monitoring

  1. Kunjungan rumah dan diskusi dengan anggota rumah tangga
  2. Wawancara mendalam
  3. Fokus group diskusi
  4. Observasi
  5. Angket
  6. Artikel

Siapa yang Monitoring

  1. Penanggung jawab: pimpinan program
  2. Pelaksana:
    • Staf provider/pelaksana program
    • Relawan yang terlatih
    • Instansi terkait

Kapan monitoring dilakukan

  1. Selama perjalanan program
  2. Setiap tahap kegiatan
  3. Setiap bulan atau setiap 3 bulan

Konsep Dasar Evaluasi

Evaluasi adalah bagian integral (terpadu) dari proses manajemen, termasuk manajemen promosi kesehatan. Mengapa orang melakukan evaluasi, tidak lain karena orang ingin mengetahui apa yang telah dilakukan telah berjalan sesuai rencana, apakah semua masukan yang diperkirakan sesuai dengan kebutuhan dana apakah kegiatan yang dilakukan memberi hasil dan dampak yang seperti yang diharapkan.

Evaluasi sebagai suatu proses yang memungkinkan administrator mengetahui hasil programnya dan berdasarkan itu mengadakan penyesuaian-penyesuaian untuk mencapai tujuan secara efektif, (Klineberg).

Dalam paparan ini, akan dipaparkan beberapa konsep mengenai evaluasi yang selanjutnya akan dikaitkan dengan penerapan promosi kesehatan.

Secara keseluruhan, evaluasi ini tidak terlepas dari perencanaan, dan juga merupakan bagian dari, siklus administrasi, yang terdiri dari 3 fase, yaitu: perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi.

Berkenaan dengan perencanaan program promosi kesehatan, dimana secara rinci direncanakan program yang akan dilakukan untuk mengatasi masalah yang ada, sedangkan pelaksanaan program promosi kesehatan adalah fase dimana perencanaan dilaksanakan. Selama fase pelaksanaan, semua kesalahan sewaktu menyusun perencanaan akan terlihat. Begitu juga dengan kekuatan dan kelemahan yang muncul selama fase pelaksanaan merupakan refleksi dari proses perencanaan.

Sedangkan evaluasi sebagai fase berikutnya, merupakan fase dimana dilakukan pengukuran hasil dari program promosi kesehatan. Pada fase ini dilihat apakah perencanaan dan pelaksanaan program promosi kesehatan dapat dilanjutkan, dan juga sebagai alat bantu untuk menyusun perencanaan selanjutnya.

Dengan perkataan lain, evaluasi program promosi kesehatan adalah kegiatan yang dirancang untuk mengukur hasil dari program promosi kesehatan, baik pada aspek pengetahuan, sikap, praktek atau performance maupun status kesehatan. Evaluasi bertujuan untuk mengukur efisiensi dan efikasi dari program promosi kesehatan.

Efisiensi program promosi kesehatan diukur dari kesesuaian sumber daya yang telah dialokasikan dengan tercapainya tujuan. Sedangkan efikasi program promosi kesehatan diukur dari perubahan yang terjadi apakah betul-betul disebabkan oleh program promosi kesehatan yang dijalankan.

Klasifikasi Evaluasi Program Kesehatan

Fraenkel mengklasifikasi evaluasi menjadi 3, yaitu:
  1. Diagnostic evaluation, yaitu evaluasi yang dilakukan pada waktu penilaian kebutuhan atau identifikasi masalah.
  2. Formative evaluation, yaitu evaluasi yang dilakukan pada waktu program promosi kesehatan sedang berlangsung, guna melihat efektivitas dari program.
  3. Summative evaluation, yaitu evaluasi yang dilakukan di akhir program, untuk melihat apakah program masih akan dilanjutkan, dimodifikasi atau dihentikan.
Sedangkan Green mengklasifikasi evaluasi program promosi kesehatan menjadi:
  1. Evaluasi proses (process evaluation), yaitu evaluasi yang dilakukan selama program promosi kesehatan sedang berlangsung, karena bertujuan untuk melakukan monitoring. Evaluasi ini merupakan evaluasi yang paling sering dilakukan, karena mudah dan murah.
  2. Evaluasi dampak (impact evaluation), yaitu evaluasi yang juga dilakukan selama program sedang berlangsung dan bertujuan untuk menilai perubahan pengetahuan, sikap maupun praktek atau ketrampilan sasaran program. Jenis evaluasi ini lebih mahal, lebih sulit dan lebih jarang dilakukan dibanding evaluasi proses.
  3. Evaluasi hasil (outcome evaluation), yaitu evaluasi yang dilakukan di akhir program, karena bertujuan untuk mengukur perubahan status kesehatan, seperti morbiditas, mortalitas, fertilitas, dan lain-lain serta kualitas hidup sasaran program promosi kesehatan. Jenis evaluasi ini merupakan evaluasi yang paling bermanfaat tetapi paling mahal dan sulit untuk menilai apakah perubahan betul-betul akibat program promosi kesehatan yang dilakukan bukan karena program lain yang juga dilakukan. Oleh sebab itu, jenis evaluasi ini paling jarang dilakukan.

9 Bentuk Desain Evaluasi

Stephen Isaac dan William B. Michael (1981) mengemukakan 9 bentuk desain evaluasi, yaitu:
  1. Historikal, dengan merekonstruksi kejadian di masa lalu secara objektif dan tepat dikaitkan dengan hipotesis atau asumsi.
  2. Deskriptif, melakukan penjelasan secara sistematis suatu situasi atau hal yang menjadi perhatian secara faktual dan tepat.
  3. Studi perkembangan (developmental study), menyelidiki pola dan urutan perkembangan atau perubahan menurut waktu.
  4. Studi kasus atau lapangan (case atau field study), meneliti secara intensif latar belakang status sekarang, dan interaksi lingkungan dari suatu unit sosial, baik perorangan, kelompok, lembaga, atau masyarakat.
  5. Studi korelasional (corelational study), meneliti sejauh mana variasi dari satu faktor berkaitan dengan variasi dari satu atau lebih faktor lain berdasarkan koefisien tertentu.
  6. Studi sebab akibat (causal comparative study), yang menyelidiki kemungkinan hubungan sebab akibat dengan mengamati berbagai konsekuensi yang ada dan menggalinya kembali melalui data untuk faktor menjelaskan penyebabnya.
  7. Eksperimen murni (true experimental), yang menyelidiki kemungkinan hubungan sebab-akibat dengan membuat satu kelompok percobaan atau lebih terpapar akan suatu perlakuan atau kondisi dan membandingkan hasilnya dengan satu atau lebih kelompok kontrol yang tidak menerima perlakuan atau kondisi. Pemilihan kelompok-kelompok secara sembarang (random) sangat penting.
  8. Eksperimen semu (quasi experimental), merupakan cara yang mendekati eksperimen, tetapi di mana kontrol tidak ada dan manipulasi tidak bias dilakukan.
  9. Riset aksi (action research), bertujuan mengembangkan pengalaman baru melalui aplikasi langsung di berbagai kesempatan.
Berdasarkan keseluruhan konsep mengenai evaluasi tersebut di atas, tampak bahwa yang paling tepat untuk mengevaluasi program maupun promosi kesehatan terutama adalah evaluasi yang bersifat terapan dibandingkan desain evaluasi yang bersifat eksperimen,

Maksud/Tujuan Evaluasi

  1. Untuk membantu perencanaan dimasa datang
  2. Untuk mengetahui apakah sarana dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya
  3. Untuk menemukan kelemahan dan kekuatan dalam pelaksanaan program
  4. Untuk membantu menentukan strategi program.
  5. Untuk motivasi
  6. Untuk mendapatkan dukungan sponsor

Siapa dan Bagaimana Evaluasi Dilakukan

  1. Terhadap Pihak dalam (pelaksanaan) program, melalui:
    • Pencatatan dan pelaporan
    • Supervisi
    • Wawancara
    • Observasi
  2. Pihak di luar program, melalui:
    • Laporan pihak lain
    • Angket

Waktu Evaluasi

  1. Penilaian rutin - Penilaian yang berkesinambungan, teratur dan bersamaan dengan pelaksanaan program
  2. Penilaian berkala - Penilaian yang periodik pada setiap akhir suatu bagian program misalnya pada setiap 3 bulan, 6 bulan, 1 tahun, dst.
  3. Penilaian akhir. Penilaian yang dilakukan pada akhir program atau beberapa waktu setelah akhir program selesai.

Hal yang Dievaluasi dari Promosi Kesehatan

  1. Input; masukan, bahan, teknologi, sarana, manajemen.
  2. Proses; pelaksanaan program promkes
  3. Output; hasil dari program yaitu pemahaman, sikap dan keterampilan
  4. Outcome; dampak dari program tersebut.
  5. Impact; peningkatan status kesehatan.

Monitoring dan Evaluasi Dalam Promosi Kesehatan

Konsep dasar dari monitoring dan evaluasi tersebut di atas, menjadi acuan dalam proses monitoring dan evaluasi dalam penerapan promosi kesehatan berikutnya. Seperti yang telah dipahami, monitoring dan evaluasi setiap kegiatan yang sedang berlangsung serta melakukan telaah (review) secara berkala dapat memberikan informasi atau peringatan secara dini terhadap masalah atau kendala yang dihadapi. Informasi tersebut dapat dijadikan dasar untuk melakukan pengarahan kembali untuk rencana kegiatan selanjutnya.

Evaluasi Hasil atau (Outcome Evaluation) harus dapat mengukur indikator yang berbeda dari hasil yang diharapkan. Akibat atau hasil kegiatan yang tidak diharapkan juga harus dicatat dengan teliti dan segera dicari solusinya.

Indikator Hasil Promosi Kesehatan

Ukuran hasil dari upaya promosi kesehatan dapat mencakup beberapa indikator antara lain:
  1. Ukuran tentang pemahaman yang berkaitan dengan kesehatan yang meliputi tingkat pengetahuan, sikap, motivasi, tendensi perilaku, keterampilan personal dan kepercayaan diri.
  2. Ukuran pengaruh dan gerakan masyarakat yang meliputi unsur partisipasi masyarakat, pemberdayaan masyarakat, norma sosial dan opini publik.
  3. Ukuran yang mencakup kebijakan publik yang berwawasan kesehatan yang meliputi pernyataan politik, alokasi sumber daya, unsur budaya dan perilaku.
  4. Ukuran kondisi kesehatan dan gaya hidup sehat, salah satunya meliputi kesempatan untuk memperoleh makanan sehat.
  5. Ukuran efektivitas pelayanan kesehatan, yang meliputi penyediaan pelayanan pencegahan, akses ke tempat-tempat pelayanan kesehatan, serta faktor-faktor sosial budaya yang berhubungan dengan pelayanan kesehatan.
  6. Ukuran Lingkungan sehat, yang meliputi membatasi akses dalam penggunaan tembakau, alkohol, obat-obat terlarang, penyediaan lingkungan positif bagi anak-anak dan kelompok usila, kebebasan dari kekerasan dan berbagai penyalahgunaan.
  7. Ukuran dampak sosial yang meliputi kualitas hidup, kemandirian, jaringan dukungan sosial, pemerataan atau keadilan.
  8. Ukuran dampak kesehatan yang meliputi penurunan tingkat kesakitan, kematian dan ketidakmampuan, kompetensi psikososial dan keterampilan diri.
  9. Ukuran pengembangan kapasitas.

Langkah Evaluasi Program Promosi Kesehatan

Berdasarkan keseluruhan konsep mengenai monitoring dan evaluasi tersebut di atas, maka Langkah langkah Evaluasi dalam Program Promosi Kesehatan, adalah sebagai berikut:
  1. Menentukan tujuan evaluasi - Pada tahap ini harus ditetapkan aspek apa saja yang akan dievaluasi. Misalnya: pelaksanaan program promosi kesehatan, pengetahuan, sikap, praktek dan status kesehatan sasaran program.
  2. Menetapkan indikator evaluasi - Berdasarkan tujuan evaluasi tetapkan standar evaluasi / indikator dari aspek tersebut dengan mengacu pada tujuan (tujuan program, tujuan pendidikan dan tujuan perilaku) yang telah ditetapkan sebelum program promosi kesehatan dilaksanakan.
  3. Menentukan cara/desain evaluasi - Pemilihan desain evaluasi harus berdasarkan pada aspek dan indikator evaluasi. Jika akan melakukan monitoring pelaksanaan program (evaluasi proses) maka pendekatan penelitian kualitatif akan lebih tepat dan bermanfaat, sedangkan jika ingin menilai perubahan pengetahuan, sikap, praktek, maupun status kesehatan sasaran program, maka pendekatan penelitian kuantitatif yang harus dipilih.
  4. Rencana pengumpulan data evaluasi - Pada tahap ini ditetapkan siapa yang akan melakukan evaluasi, dimana dan kapan evaluasi akan dilakukan. Evaluasi sebaiknya dilakukan oleh pihak ketiga atau bukan pelaksana program sehingga hasilnya akan lebih obyektif.
  5. Tempat dan waktu evaluasi - Sebaiknya dilakukan di semua tempat program dilaksanakan, tetapi kadang-kadang dana yang tersedia tidak mencukupi. Oleh sebab itu, harus ditetapkan dimana evaluasi akan dilakukan. Berdasarkan aspek dan indikator yang telah ditetapkan kita juga dapat menetapkan kapan evaluasi akan dilakukan. Jika ingin menilai pelaksanaan program maka evaluasi harus dilakukan selama program sedang berlangsung. Apakah hanya akan dilakukan sekali penilaian atau penilaian akan dilakukan secara berkala, misalnya setiap 6 bulan atau setiap tahun.
  6. Melakukan pengukuran evaluasi dengan Instrumen pengumpulan data - Pada tahap ini dikembangkan instrumen yang akan digunakan untuk menilai aspek yang telah ditetapkan pada tujuan dan indikator evaluasi.
  7. Melakukan analisis dan interpretasi data - Setelah data yang akan dievaluasi terkumpul, dilakukan analisis. Pada tahap ini yang dilakukan oleh evaluator adalah membandingkan antara hasil dengan standar evaluasi yang telah ditetapkan sebelumnya. Buat interpretasi dan selanjutnya ditarik kesimpulan bagaimana pelaksanaan program promosi kesehatan dan dampaknya terhadap pengetahuan, sikap, praktek maupun status kesehatan sasaran program. Agar data yang dikumpulkan valid dan reliabel maka pengumpulan data harus dilakukan oleh pengumpul data yang telah dilatih dulu sebelumnya dan disupervisi oleh supervisor yang terlatih.
Berdasarkan hasil evaluasi tersebut, selanjutnya dilakukan advokasi untuk keberlanjutan atau modifikasi program jika program memberikan hasil yang positif. Sedangkan jika hasil program tidak sesuai dengan yang diharapkan, maka program perlu dihentikan.