Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Pengertian dan Struktur Kepribadian Manusia


Kata kepribadian merupakan domain kajian psikologi dalam melihat pemahaman tingkah laku, pikiran, perasaan, dan tindakan manusia, metode, dan disiplin ilmu yang lain, seperti biologi, sejarah, ekonomi. Teori psikologi kepribadian mempelajari individu secara spesifik, yakni siapa dia, apa yang dimilikinya, dan apa yang dikerjakannya.

Pengertian Kepribadian

Kepribadian adalah terjemahan dari bahasa inggris personality. Kata personality sendiri berasal dari bahasa latin "pesona", yang berarti topeng yang digunakan oleh para aktor dalam suatu permainan atau pertunjukan. Pada saat pertunjukan para aktor tidak menampilkan kepribadian yang sesungguhnya, menyembunyikan kepribadiannya yang asli, dan menampilkan dirinya sesuai dari topeng yang digunakannya.

Topeng merupakan tutup muka yang sering dipakai pemain panggung, untuk menggambarkan perilaku, watak seseorang dengan ciri-ciri yang khas yang dimiliki seseorang tersebut baik maupun buruk. Misalnya untuk menggambarkan yang serakah maka ditokohkan raksasa/monster. Sedangkan yang suka menolong ditokohkan kesatria dsb.

Dalam kehidupan sehari-hari manusia terkadang menggunakan tutup muka untuk menutupi kelemahannya sehingga dapat diterima masyarakat umum. Ada juga yang menjelaskan bahwa, kepribadian merupakan keseluruhan cara seorang individu bereaksi dan berinteraksi dengan individu lain. Substansi ini ada dalam diri setiap manusia namun sangat sulit dibuktikan dalam bentuk fisik yang dapat dilihat secara langsung (kasat mata).

Pengertian Kepribadian Menurut Gordon W. Allport

Kepribadian adalah organisasi dinamis dalam diri individu sebagai sistem psiko-fisik yang menentukan caranya yang unik dalam menyesuaikan diri terhadap lingkungannya. Kata kunci dari pengertian kepribadian adalah penyesuaian diri.

Dari Scheneider (1964) mengartikan penyesuaian diri sebagai suatu proses respons individu baik yang bersifat behavioral maupun mental dalam upaya mengatasi kebutuhan-kebutuhan dari dalam diri, ketegangan emosional, frustrasi dan konflik, serta memelihara keseimbangan antara pemenuhan kebutuhan tersebut dengan tuntutan (norma) lingkungan.

Aspek Aspek Kepribadian

Abin Syamsuddin (2003) mengemukakan tentang aspek-aspek kepribadian, yang di dalamnya mencakup:
  1. Karakter - konsekuen tidaknya dalam mematuhi etika perilaku, konsisten tidaknya dalam memegang pendirian atau pendapat.
  2. Temperamen - disposisi reaktif seorang, atau cepat lambatnya reaksi terhadap rangsangan-rangsangan yang datang dari lingkungan.
  3. Sikap - sambutan terhadap objek yang bersifat positif, negatif atau ambivalen.
  4. Stabilitas emosi - yaitu kadar kestabilan reaksi emosional terhadap rangsangan dari lingkungan. Seperti mudah tidaknya tersinggung, marah, sedih, atau putus asa.
  5. Responsibilitas (tanggung jawab) - adalah kesiapan untuk menerima risiko dari tindakan atau perbuatan yang dilakukan. Seperti mau menerima risiko secara wajar, cuci tangan, atau melarikan diri dari risiko yang dihadapi.
  6. Sosiabilitas - disposisi pribadi yang berkaitan dengan hubungan interpersonal. Seperti: sifat pribadi yang terbuka atau tertutup dan kemampuan berkomunikasi dengan orang lain.

Struktur Kepribadian

Pada dasarnya struktur kepribadian manusia tidak dapat dilihat, tetapi nyata ada di dalam diri setiap manusia. Tentang struktur kepribadian terdapat beberapa jenis menurut ahlinya.

Menurut S Freud struktur kepribadian manusia terdiri atas 3 sistem yaitu:

  1. Das Es (id), disebut juga system der unbewussten, yaitu aspek biologis yang merupakan realita psikis yang sebenar-benarnya, merupakan dunia batin dan subyektif. Das es telah dibawa sejak lahir termasuk insting. Energi Das Es dalam psikis dapat meningkat oleh karena perangsang dari dalam maupun dari luar yang menimbulkan rasa tidak enak. Dari keadaan ini Das Es segera mereduksi untuk menghindarkan diri dari rasa tidak enak itu. Das Es menjadi pedoman untuk menghindarkan rasa tidak enak dan mengejar keenakan. Prinsip ini oleh Freud disebut “Prinsip Kenikmatan”
  2. Das Ich, istilah yang kedua menurut S Freud adalah Das Ich, atau dalam bahasa inggris disebut Ego. Sistem ini ada karena kebutuhan manusia untuk berhubungan dengan dunia nyata. Artinya manusia harus bisa membedakan antara dunia nyata dengan khayalan semata. Ketika manusia lapar maka yang harus dilakukan adalah makan bukan mengkhayal tentang makanan. Das Ich dapat membedakan apa yang ada di batin dan apa yang ada di luar batin (dunia nyata). Untuk itu dapat dikatakan berfungsinya sistem ini berpedoman pada “prinsip realita”. Prinsip ini pada kenyataannya akan mencari obyek yang tepat untuk mereduksi tegangan yang timbul di dalam individu manusia.
  3. Das Ueber Ich, merupakan aspek sosiologis dari kepribadian manusia, yang merupakan wakil dari nilai-nilai tradisional serta cita-cita masyarakat, dalam wujudnya berupa perintah dan larangan. Aspek ini lebih bermanfaat sebagai kesempurnaan dari kesenangan, sehingga dapat dikatakan sebagai aspek moral kepribadian manusia. Fungsinya yang pokok adalah mengendalikan sesuatu benar atau salah, pantas atau tidak dan susila atau tidak. Dengan demikian individu manusia dapat berbuat sesuai dengan moral yang berlaku di masyarakat. Adanya aturan, tata tertib dan hukum-hukum yang berlaku di masyarakat sebagai wujud nyata adanya Das Ueber Ich dalam struktur kepribadian manusia.

Teori struktur kepribadian menurut Kurt Lewin

  1. Pribadi, maksudnya adalah bahwa cara menggambarkan pribadi itu sebagai kesatuan yang terpisah dari hal-hal lainnya di dunia ini.
  2. Lingkungan Psikologis, disini menyangkut hubungan pribadi dengan lingkungan sekitarnya.
  3. Ruang Hidup, menjelaskan bahwa totalitas realita psychologis yang berisikan semua fakta yang dapat mempengaruhi tingkah laku individu pada suatu saat.

Ciri-Ciri Kepribadian Sehat dan Tidak Sehat

Setiap individu memiliki ciri-ciri kepribadian tersendiri, mulai dari yang menunjukkan kepribadian yang sehat atau justru yang tidak sehat. Dalam hal ini, Elizabeth (Syamsu Yusuf, 2003) mengemukakan ciri-ciri kepribadian yang sehat dan tidak sehat, sebagai berikut:

1. Kepribadian yang Sehat

  • Mampu menilai diri sendiri secara realisitik; mampu menilai diri apa adanya tentang kelebihan dan kekurangannya, secara fisik, pengetahuan, keterampilan dan sebagainya.
  • Mampu menilai situasi secara realistik; dapat menghadapi situasi atau kondisi kehidupan yang dialaminya secara realistik dan mau menerima secara wajar, tidak mengharapkan kondisi kehidupan itu sebagai sesuatu yang sempurna.
  • Mampu menilai prestasi yang diperoleh secara realistik; dapat menilai keberhasilan yang diperolehnya dan mereaksinya secara rasional, tidak menjadi sombong, angkuh atau mengalami superiority complex, apabila memperoleh prestasi yang tinggi atau kesuksesan hidup. Jika mengalami kegagalan, dia tidak mereaksinya dengan frustrasi, tetapi dengan sikap optimistik.
  • Menerima tanggung jawab; dia mempunyai keyakinan terhadap kemampuannya untuk mengatasi masalah-masalah kehidupan yang dihadapinya.
  • Kemandirian; memiliki sifat mandiri dalam cara berfikir, dan bertindak, mampu mengambil keputusan, mengarahkan dan mengembangkan diri serta menyesuaikan diri dengan norma yang berlaku di lingkungannya.
  • Dapat mengontrol emosi; merasa nyaman dengan emosinya, dapat menghadapi situasi frustrasi, depresi, atau stress secara positif atau konstruktif, tidak destruktif (merusak)
  • Berorientasi tujuan; dapat merumuskan tujuan-tujuan dalam setiap aktivitas dan kehidupannya berdasarkan pertimbangan secara matang (rasional), tidak atas dasar paksaan dari luar, dan berupaya mencapai tujuan dengan cara mengembangkan kepribadian (wawasan), pengetahuan dan keterampilan.
  • Berorientasi keluar (ekstrovert); bersifat respek, empati terhadap orang lain, memiliki kepedulian terhadap situasi atau masalah-masalah lingkungannya dan bersifat fleksibel dalam berfikir, menghargai dan menilai orang lain seperti dirinya, merasa nyaman dan terbuka terhadap orang lain, tidak membiarkan dirinya dimanfaatkan untuk menjadi korban orang lain dan mengorbankan orang lain, karena kekecewaan dirinya.
  • Penerimaan sosial; mau berpartisipasi aktif dalam kegiatan sosial dan memiliki sikap bersahabat dalam berhubungan dengan orang lain.
  • Memiliki filsafat hidup; mengarahkan hidupnya berdasarkan filsafat hidup yang berakar dari keyakinan agama yang dianutnya.
  • Berbahagia; situasi kehidupannya diwarnai kebahagiaan, yang didukung oleh faktor-faktor achievement (prestasi), acceptance (penerimaan), dan affection (kasih sayang).

2. Kepribadian yang Tidak Sehat

Suatu saat anda akan menemukan keadaan pasien yang mempunyai ciri-ciri kepribadian yang tidak sehat. Kondisi tersebut dapat anda lihat dan dapat digambarkan dengan beberapa tanda-tanda yang akan terjadi pada pasien. Anda akan melihat seseorang yang mengalami keadaan kepribadian tidak sehat dengan menunjukkan perilaku:
  • Mudah marah, sering menunjukkan kekhawatiran dan kecemasan, merasa tertekan, berperilaku menyimpang, dan senang mengganggu orang lain.
  • Sikap suka berbohong, senang mengkritik/mencemooh orang lain, sulit tidur serta kurang memiliki rasa tanggung jawab.
  • Mengalami hiperaktif, pesimis, kesulitan tidur sampai dengan merasa tertekan (stress atau depresi).